Monday, January 4, 2010

Komuter

Aku adalah pengguna tegar perkhidmatan komuter. Komuter sudah menjadi nadi penggerak sebagai medium untuk aku bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain.

Berdasarkan pemerhatian dan penaakulan aku, perkhidmatan komuter pada waktu malam adalah amat teruk sekali. Banyak sindrom-sindrom yang akan mula timbul pada waktu malam seperti sudah menjadi lumrah kita akan mendengar pengumuman yang menyatakan bahawa komuter sekarang ini berada di perhentian sekian-sekian.

Timing dia memang lari. Tak sama dengan waktu tiba di stesen seperti yang dinyatakan di jam digital di stesen. Kadang-kadang masa yang diambil untuk menunggu komuter sahaja sudah mengambil sejam lebih. Pada anggaran aku, mula dari jam 9 malam dan ke atas masalah ini akan mula timbul. Pada waktu malam juga sudah pasti ratio komuter berkurang. Jika tertinggal komuter memang boleh menangis rasanya.

Lagi satu sindrom adalah sedang syok-syok je komuter tu bergerak, tiba-tiba je komuter tu berhenti sebelum sampai ke stesen. Lama pula tu masa yang diambil untuk komuter tu bergerak kembali. Aku pun tak tau apakah masalah sebenar yang dialami oleh komuter tersebut. Cuma aku kasihan melihat pengguna-pengguna komuter yang berdiri lama termasuk aku. Aku tak apa masih jiwa muda. Tapi mereka-mereka yang baru pulang bekerja memang nampak terpahat kepenatan di wajah mereka.

Pertempuran semasa menaiki komuter sudah menjadi kebiasaan. Pada masa ni, budi bahasa budaya kita, sopan-santun semuanya dah tak boleh pakai dah. Hanya kedengaran cacian makian dan pekikan daripada pengguna-pengguna yang tak sabar-sabar untuk masuk ke dalam komuter. Budaya ini selalunya memang berlaku terutama di stesen Mid Valley dan KL Sentral.

Sempena tahun baru ni, aku harap dengan azam baru perkhidmatan komuter ini dapat dipertingkatkan demi menjaga imej negara kita sendiri. Tidak guna dengan membeli train baru yang mahal dan juga membawa teknologi baru namun perkhidmatan tetap ditakuk lama. Semua ini terjadi sebab sudah menjadi budaya. Kritikan ini hanyalah sebagai batu loncatan ke arah perubahan yang lebih positif.

3 comments:

Achan Sinclair said...

Memang macam pukimak (izin laluan)

Zahirah Amalina said...

haha..ingtkan aku je yg pk cm2..ko pn??

Bajet said...

Acan : Sabor acan

Zahirah : Haha mesti la aku pikir macam tu. Sebab aku selalu melaluinya.