Tuesday, June 23, 2009

Kehidupan musik

Aku mula terjebak dalam bidang musik sejak form 1 lagi. Semua ini adalah atas jasa baik senior aku. Padahal masa sekolah rendah dulu aku paling tak suka masa musik sebab masa tu aku main recorder teruk. Bunyi pun tak sedap.

Masa aku form, 1 asrama aku ni pancaragam yang lebih kepada aliran marching band. Marching band ni pasukan pancaragam yang bermain alat musik sambil berkawat. Kalau korang tak tau sila tengok cerita drumline.

Mula-mula aku masuk pancaragam ni target aku nak jadi drummer sebab nampak hebat dan menarik. Lagipun dalam marching band, drummer la yang menjadi tumpuan utama. Sebab di akhir persembahan mesti ada battle antara drummer. Masa tu dapat la tengok drummer goreng dengan mengeluarkan segala skill dan aksi yang menarik.

Tapi apakan daya memandangkan tubuh badan aku yang kecil pada masa itu, aku hanya terpilih untuk bermain alto saxophone. Alto saxophone ni ringan je. Kira senang la nak bawak masa kawad.

Marching band memerlukan koordinasi yang tepat antara drum major dan ahli band. Memang sukar sebab pada masa yang sama kita kena hafal step kawad dengan score lagu. Latihan marching band pun sangat keras dan kejam.

Tetapi aku berasa gembira dan teruja tiap kali turun latihan. Hubungan antara ahli band sangat erat. Kitorang saling bantu membantu dan bekerjasama bagi menjayakan sesuatu event. Dapat la aku merasa masuk perarakan hari kemerdekaan peringkat negeri Selangor. Sungguh memenatkan tetapi pengalaman yang aku dapat sungguh bernilai dan tidak dapat aku lupakan sampai bila-bila.

Masa form 4 aku masuk sekolah berasrama penuh. Maka perjalanan musik aku juga berubah. Dekat situ aku beralih daripada marching band kepada orchestra. Tetapi aku tetap main alto saxophone.

Orchestra memang banyak bezanya dengan marching band. Walaupun orchestra hanya perlu duduk dan bermain namun tidak semudah yang disangkakan. Dalam orchestra lebih mementingkan harmoni (sound balance). Setiap section memainkan peranan masing-masing.

Bagi aku score orchestra jauh lebih susah daripada marching band. Secara tak langsung aku telah belajar macam-macam mengenai musik. Tiap-tiap tahun pertandingan yang paling ditunggu-tunggu sudah semestinya wind orchestra. Kualiti pertandingan ni memang tinggi sekali. Kalau tak silap aku tahun ni Tengku Kursiah yang menang.

Aku bertuah sebab masuk universiti pun aku dapat meneruskan apa yang aku belajar mengenai musik. Walaupun aku ambil kos yang tidak ada kena mengena dengan musik tetapi aku memang cukup menggemari bidang ini.

Di universiti aku tetap masuk orchestra cuma kali ni aku beralih dari alto saxophone kepada tenor saxophone. Bezanya tenor saxophone saiznya lebih besar dari alto saxophone. Aku berpeluang beberapa kali belajar dengan taiko-taiko Petronas Performing Art dan melihat persembahan daripada Malaysian Philharmonic Orchestra.

Aktiviti tahunan, persembahan semasa konvo. Aku pernah sekali hendak merasa kelainan dalam bidang musik ni dengan menganggotai band Influx. Memang sukar untuk menggabungkan blowing instrument dengan gitar dan drum. Memerlukan kepakaran yang tinggi. Aku berterima kasih kepada Influx kerana sudi menjemput aku sebagai instrument tambahan dalam band diorang.

Impian aku mungkin suatu hari nanti aku dapat meneruskan minat aku dalam musik sebagai hobi ataupun memiliki kedai alat musik.

3 comments:

Shafreen said...

taiko r lu...sejak sek da x stop2 lg main saxophone....tabik sama lu

Achan Sinclair said...

ciss...ko asal ilhamkan post dari angan-angan ku..haha..tak pa semoga sukses!!

aku men percussion dah 11 taun..dari sekolah rendah men kompang..skanbg ko dtg umah aku dah pelbagai jenis alat perkusi aku ada..ko xnk tabik aku chap?haha

Bajet said...

terima kasih atas pujian saudara. haha nanti boleh la kita buat business sama-sama. yela baru la layak main dengan Jason Mraz.