Sunday, December 14, 2008

Kita hanya merancang

Aku sangkakan saat-saat aku praktikal akan habis sebulan lagi. Rupa-rupanya meleset sekali sangkaan aku itu. Baru-baru ni dekat pejabat aku setelah orang atasan berbincang. Akhirnya mereka mengambil keputusan bermula dari 25 Disember sehingga 5 Januari tahun hadapan kitorang akan bercuti.

Terkejut beruk aku. Bayangkan betapa lamanya aku dapat cuti. Cuti kombo termasuk krismas, awal muharam dan tahun baru. Aku habis praktikal 9 Januari. Tinggal 4 hari je lagi selepas bercuti. Sadis betul.

Cerita kali ni tak de kena mengena dengan perkara di atas. Ada satu hari tu. Warga Wangsa Maju awal betul pergi bekerja. Aku pun bernasib baik dapat datang awal ke stesen keretapi. Pukul 7.25 aku dah terpacak kat situ. Tapi sekali lagi tanggapan aku untuk pergi kerja awal meleset.

Mana taknya berduyun orang kat situ. Barisan panjang sampai ke belakang. Teluq ajak aku pergi ambik train pergi stesen paling hujung iaitu kat Gombak. Aku pun tak pernah buat sebelum ni. Tak salah sekali sekala mencuba. Orang cakap kalau naik train sampai Gombak nanti tak payah ambik train dah. Sebab train tu patah balik.

Sampai je kat stesen Gombak aku pun hairan. Mana taknya awal-awal lagi aku dapat tengok ada orang tu macam-macam jenis carutan keluar dari mulut beliau. Pelik betul aku. Lepas tu semua orang berlari keluar dari train. Berebut beratur kat luar. La rupa-rupanya keputusan kitorang pergi stesen Gombak tu hanyalah gamble semata-mata.

Kat situ ada dua bahagian. Satu bahagian untuk train berpatah balik manakala yang lagi satu tu bahagian untuk train kosong. Cis nasib kitorang malang betul dapat train untuk dikosongkan. Sekali lagi tanggapan aku meleset sama sekali. Terpaksa la beratur juga akhirnya.

Akhir cerita aku sampai pejabat pukul 8.30 juga. Pengajaran cerita kita sebagai manusia hanyalah merancang, Allah yang menentukan.

2 comments:

Achan Sinclair said...

Bedebah!!

Bajet said...

Haha. Relax la Acan. Cuti banyak-banyak pun buat apa. Boring je duduk rumah.