Thursday, November 6, 2008

Hari yang malang

Pagi tadi aku terlajak. Tapi aku masih tenang. Gosok baju lepas tu mandi. Sedar-sedar aku sudah ditinggalkan. Aku pun segera bergegas ke stesen putra LRT yang berdekatan.

Aku ada kat stesen putra pukul 7.55 pagi. Memang lebih lambat dari hari-hari biasa. Tapi nak buat apa aku pun tunggu jela kat situ. Satu demi satu train aku terlepas. Aku pun pelik nape la hari ini train lebih cenderung pergi ke Gombak. Lepas tu train kat Wangsa Maju ni tak datang-datang pun. Tak kan dia simpan kot bila dah sampai kat Gombak. Jangan la pula buat perangai.

Selepas berjaya menaiki train akhirnya aku tiba di pejabat pada pukul 8.30 pagi. Rekod baru dipecahkan. Pertama kali aku datang pejabat selewat ini. Aku pun buat muka selamba je masuk dalam pejabat.

Pagi tu aku memang tak ada mood. Selalunya aku mesti bancuh air milo, teh, white coffee atau nescafe. Tapi bila sampai aku buka Soccernet dan bertambah kecewa apabila Arsenal hanya mampu seri sahaja dengan Fenerbahce pagi tadi. Elok Wenger letak jawatan. Bagi aku je jadi manager.

Lepas tu macam biasa la. Aku pun meneruskan kerja aku. Tengah-tengah syok buat kerja tiba-tiba ada engineer datang kat aku. Dia pulangkan balik drawing semalam yang aku dah bagi dia. Dia cakap aku bagi dia drawing yang tak disentuh lagi. Aku pun terkejut la. Mula-mula rasa naik angin juga. 

Takpa-takpa. Aku siapkan dulu drawing yang aku tengah buat ini. Lepas aku siap aku pun pangkah drawing tu dan save kat server. Kali ni sebagai langkah berjaga-jaga aku cek balik drawing tadi. Terkejut aku kosong tak terusik pun. Pelik aku. Selalu dia autosave. Mengada betul. Tak pasal-pasal aku kena buat balik drawing ni dengan drawing yang engineer tadi bagi balik. Tak kira lagi drawing dalam laci aku ni. Beratur drawing. Tak apa. Aku pun buat la balik. Nasib baik la lepas tu keadaan menjadi normal kembali. Lega.

Hari ni aku buat keputusan tak nak overtime. Aku yakin aku boleh siapkan baki lukisan yang tinggal sebelum hari isnin. Jadi aku pun segera la bergegas ke stesen putra LRT. Aku mau pulang. Sampai je kat stesen aku dikejutkan lagi. Kali ni aku dapat lihat stesen tu penuh dengan orang tak kira la laluan ke Gombal atau Kelana Jaya. Rupa-rupanya train buat hal. Tapi aku tak tau sebab sebenarnya. Orang bising aku tak dapat dengar pengumuman pun.

Setelah kira-kira dua puluh minit akhirnya train yang pertama datang. Tapi lembab gila dia gerak. Lepas tu ada ke patut salah placing. Boleh pulak terlajak. Berhenti kat tempat yang tak sepatutnya. Dah timbul satu masalah. Orang tak dapat naik dan turun dari train tu. Kena tunggu lagi. Dalam hati terdetik juga baik aku patah balik je pergi overtime. Tapi malas la. Aku dah nekad nak balik. Esok-esok je sambung kerja. Jangan jadi hamba kerja. Haha. Masalah kerja jangan bawak balik rumah.

Setelah dua tiga train lalu depan aku. Akhirnya aku dapat naik juga. Sampai kat rumah pukul 6.30 petang. Lambat benar. Tula ceritanya. Malang betul nasib aku hari ini. Tapi tak apa. Fikir positif. Jadi optimis jangan pesimis. Mesti ada hikmah disebaliknya. Aku berazam nak jadikan esok lebih baik daripada hari ini. Chaiyo..........

3 comments:

kEyrOL~ said...

lambat bangun eh?
houm8 x kejut ke?
kejams!!
haha
~~

SOPHY said...

hahahah...
kesian sungguh en. bajet...
bestnye dah kerja...
cuma.. doa aku...
time kerja nanti..
ak akan save sume document yg ada...
xnk jd macam kes drawing ko..
hhahahah

Bajet said...

Keyrol = Huhu lambat juga. Bukan diorang tak kejut. Aku je yang koma tak sedarkan diri.

Sophy = Haha jadikan la cerita ini sebagai pengajaran. Aku intern je. Tahun depan sambung belajar balik.